2013

P/s : hanya kisah peribadi. Bukan apa-apa. U may leave  if you feel like doing so.

-2013-

Tahun aku belajar mencintai diri,
Dan menghargai mereka yang di sekelilingku.

------------

Tahun ini, ingatnya bakal menjadi tahun yang semakin tenang emosinya,
Rupanya silap.

Tahun ini rupanya emosi masih bergelora sekencang ombak ribut.
Seketika ia tenang, kemudian berkocak kembali,
Seketika ia reda, kemudian ribut kembali.

Bermula dengan ketenangan, muncul semula keraguan, setelah mendapat pencerahan dan terlihat jalan yang semakin terang, tiba-tiba diberitakan jalan itu perlu ditutup segera. Tidak sesuai untuk dilalui.

Sehingga yang kelihatannya , seperti kabus yang tebal.
Di situ ada kesedihan melampau, 
Di situ ada kekesalan menggunung,
Di situ ada serpihan-serpihan yang berkecai.

Di mana silapnya? Atau itukah takdir aturan-Nya?

Itu soal hati. Sekencang mana permainannya, hidup masih perlu diteruskan.

Kata abah, "Takpe. Bukan salah siapa-siapa."

--------------

Namun hati itu ternyata sudah menjadi serpihan.
Dan proses pemulihannya perlukan masa dan terapi yang panjang.

Dan diketika kelemahan dan kedukaan itu,
Allah buka peluang sekali seumur hidup.
Menjejakkan kaki ke Bumi Gaza, 
Bumi yang mengajar aku 10000001 erti kehidupan.

Biarlah ponteng kelas seketika,
Rasanya kesungguhan dari awal tahun, dan selepas pulang,
 cukup untuk menggantikan kelas-kelas yang ditinggalkan,
Mungkin mereka yang di sekolah juga, perlukan 'cuti' dari melihat kelibatku setiap hari.

Gaza = Resistance = erti kehidupan.

Bumi yang tenang,
Wajah - wajah yang penuh kelembutan dan kasih sayang,
Prinsip-prinsip yang selama ini dipelajari, jelas menjadi amalan.

Suatu malam,  pillow talk dengan kakak, makcik, nenek di sana,
Sungguh , pengalaman 10000001 nikmat.
Sekejap si nenek bercerita dengan titisan air mata,
Dan si kakak-kakak kemudiannya berseloka bergelak ketawa,
Makcik-makcik bercerita pengalaman hidup mereka.

Allah cerahkan hati kami untuk dapat memahami bahasa Arab mereka.
Dan mereka memahami bahasa arab tunggang terbalik kami,
Indah, terasa seperti sebuah keluarga yang sudah lama tidak bersua.

Di bumi itu juga, aku cuba semula mengaplikasi kemahiran mengambil gambar,
Walau masih hanya di peringkat amateur.
Sedang dengan poyonya berusaha, tiba-tiba datang seorang photographer gaza,
Menunjukkan handphonenya, rupanya ada gambar aku yang sedang leka mencari angle untuk menangkap gambar,
Lalu dihadiahkan gambar itu padaku. Hadiah dari Gaza.

Gaza bukan bumi malaikat. Masih ada sahaja manusia berperangai syaitan.
Akhirnya, terletak pada diri-sendiri untuk memilih jalan mana dalam hidup ini untuk diikuti.
Namun lebih ramai yang kujumpai rijal-rijal yang lagaknya seperti rijal sejati.
Serius ketika bekerja , murah senyuman dan berakhlak mulia.

Satu malam, seorang isteri as-syahid mengajak kami makan di rumahnya dan keluarga,
Dia bercerita tentang arwah suaminya.....ketika itu dia sedang mengandung anak pertama.
Dan kini dia berkahwin dengan adik kepada suaminya.

" Aku sangat-sangat cintakan dia....." Kata dia.

Ada getaran pada suaranya. Jelas kebahagiaan pada rupanya ketika menceritakan perihal as-syahid.
Antara kami yang tidak faham bahasa arab pun, dapat menangkap kegembiraan dan perasaan cintanya yang mendalam.

Ahhh...bumi ini terlalu penuh dengan cinta.

Di hari yang lain, bersembang dengan makcik yang lain.
Dia menceritakan keindahan masjid al-aqsa, yang seringkali menjadi tempat rehlah ketika mereka kecil.
Sekali lagi, air mata dia tumpah.

Bumi ini, terlalu penuh dengan keteguhan dan cinta.

-------------

Kisah itu juga menjadikan aku akrab dan erat dengan seorang teman yang baik.
Mungkin kerana dia banyak tahu kisahnya, dan aku percaya pada pendapatnya.

Lalu kami semakin erat. Kata dia, mafhumnya,

" mungkin dari peristiwa itu. Allah mahu aku dapat teman baik yang baru. Yang selama ini kami hanya berpandangan dan mengagumi dari jauh."

Allah, sungguh aku syukur Kau kurniakan aku teman baru seperti dia. Rupanya banyak kisah yang kami senang berkongsi bersama.

------------

Kehidupan perlu diteruskan,
Hari ini perlu lebih baik dari semalam,
Dan esok, pastinya perlu lebih baik dari hari ini.

Cabar diri menjual itu dan ini,
Cabar diri buang ketakutan-ketakutan yang ada,
Cabar diri bina kekuatan yang baru.
Cabar diri berusaha lebih dari biasa,
Cabar diri menjadi manusia yang boleh menerima kekalahan dan kegagalan.

Cabar diri dan terus mencabar diri.
Agar aku bukan jadi orang yang selesa di takuk lama.
Agar aku bukan jadi orang yang selesa di belit emosi.

------------

Tafsir surah an-nur.
Cukup bermakna.
Memberi pedoman dan panduan,
Untuk aku, seorang perempuan.
------------

Pulang ke Malaysia,
Sungguh aku merasakan sudah lama aku terpisah dari keluargaku sendiri,
Sungguh rupanya banyak yang terjadi tanpa aku ketahui,
Sungguh aku beruntung. Punya mereka yang setia di sisi.

Rupanya, semuanya ada strugglenya yang tersendiri.
Dan aku, bukan tuhan yang mampu memulihkan segalanya,
Hanya mampu bertukar sokongan dan dukungan,
Belajar menjadi yang setia di sisi mereka, yang terlalu memberi erti.

Dan dia, seorang abah yang sungguh teguh,
Jika penyakit itu merubah emak menjadi manusia yang lain,
Maka ia juga mengubah abah yang lain,
Abah yang mengambil peranan seorang ibu dan ayah.

Sebesar mana pun anaknya,
Anak itu tetap anaknya,
Yang sentiasa bermain di kepala dan menetap di hatinya,
Sentiasa.

------------

Exam yang terkadang membina jiwa,
Dan terkadang melumpuh jiwa.

------------

Ketika mana ayyash menjadi tempat paling selesa,
Ketika itu Allah tariknya dari kamil
Mungkin, kerana ayyash itu sudah semakin pudar dari nama yang diberi.
Wallahu a'lam.

------------

Dan akhirnya,

Aku belajar untuk menerima diri-sendiri, walau belum sepenuhnya,
Aku belajar untuk membina dari awal confident dalam diri, yang selama ini mungkin di tahap gagal dan diabaikan.

Aku belajar untuk lebih empati,
Aku belajar untuk lebih menghargai,
Aku belajar untuk lebih waras dalam melihat sesuatu.

Semakin aku belajar, semakin aku malu dengan kebodohan diri,
Semakin aku belajar, semakin aku tahu lemahnya diri,
Semakin aku belajar, semakin aku tahu hanya Allah yang boleh selamatkan aku,
Dari kejahatan apa-apa pun yang ada di dunia ini....dari luar atau dalam diri.

Aku belajar untuk mencintai diri sendiri.

-------------

Moga Allah lupuskan , hilangkan semua keaiban-keaiban yang ada.
Hanya Dia yang berupaya buat segalanya.

Moga kami sentiasa jadi manusia yang redha dengan setiap ketetapan Dia,
Yang melihat dunia dengan neraca yang ditetapkan-Nya.

Ya Allah, berikan kami petunjuk dan pedoman, dan lindungi kami dari kejahatan diri sendiri.

Ya Allah, kurniakan kami cinta-Mu, dan cinta mereka yang cintanya bermanfaat untuk kami lebih mendekati -Mu,

Ya Allah, setiap apa yang Kau jadikan rezeki bagi kami, yang merupakan kesukaan kami, jadikanlah ia kekuatan untuk kami sentiasa melakukan sesuatu yang dicintai-Mu,

Ya Allah, apa yang Kau tarik dan ambil dari hidup kami dari perkara-perkara yang kami suka,
Jadikanlah ia ruang untuk digantikan dengan perkara yang KAU suka.

Allah, jika Kau takdirkan mati untuk kami, maka ampuni kami,
Jika Kau takdirkan kehidupan untuk kami, maka pelihara hidup kami sebagaimana Kau pelihara hamba-hamba kecintaanMu.

Allah, rahmati ibu bapa kami, seperti mana mereka mengasihi kami sejak dari kecil.

Ameen.

-----------

Testimoni


Testimoni para sahabat tentang saidina Umar R.A apabila ditanya oleh saidina Abu Bakar R.A (ketika ingin melantik saidina Umar r.a menjadi khalifah) ::

1- Abdur Rahman ibn Auf
" By Allah, he is better than you think he is."

2- Uthman ibn Affan R.A
"By Allah, what I know is that what he conceals is better than what he shows outwardly, and there is no one else like him among us."

3- Usayd ibn Hudayr
"By Allah, I know that he is best after you. He is pleased with that which pleases Allah and is angry with that which angers Allah, and what he conceals is better than that which he shows outwardly. This matter (the caliphate) will never pass to anyone who is more able for it than him."

4- Talhah ibn Ubaidillah, who was concerned about Umar's harshness, said,
"What will you say to your Lord when He asks you about appointing Umar over us when you have seen how harsh he is?

Abu Bakar r.a said :
"Sit me up. Are you trying to make me fear Allah? ( Any ruler ) who does you wrong is doomed. I will say : 'O' Allah, I appointed over them the best of your people."

He explained to them the reason why Umar was so harsh and strict and said.
"That is because he thinks I am too soft and gentle ; when he is in charge will change a great deal.

----------------

Parts of the very 1st speech given by Umar when he became caliph

" O' Allah,
I am harsh, so make me softer,
I am weak, so make me strong,
I am stingy, so make me generous.

Etc.

--------------

Agak-agak, kalau orang tanya kawan kita pasal kita,
Apa kawan kita jawab?

- currently reading "Umar ibn Al-Khattab : his life and times , hasil tulisan Dr 'Ali Muhammad as-Sallabi. Keluaran IIPH.

Rumah terbakar panggil bomba


بسم ألله الرحمن الرحيم .

Hari Rabu.
Lepas maghrib, kami bertiga (saya , amal dan teha ) plan bermalam di LS (rumah nusaibah, chep, amanina dan iylia). Kepenatan lepas revision ECG n X-Ray sampai asar, mahu bersosial di rumah mereka.

Lepas solat isya' , atiqah call.

"Kak milah! Rumah kita terbakar! Api dari bilik kak amal!"

Ah, sudahhhh...pecut lari balik. Nampak api jatuh-jatuh dari tingkap bilik amal. Bomba dah sampai. Orang dah penuh kat bawah.

Cari tiqa dan huda. Alhamdulillah. Semua selamat.


------------

Alhamdulillah...thumma Alhamdulillah... Thumma Alhamdulillah.

Hikmah terlalu banyak.
Pengajaran terlalu besar.

Just wanna conteng-conteng sikit. Untuk Legakan kepala yang sendat dengan pelbagai perkara.

1- What define us?

¥ kalau barangan, aset kita semata yang memberi nilai pada diri kita, maka bilamana Allah ambil semula pinjaman itu, maka hilanglah nilai kita.

¥ jika kawan - kawan dan keluarga semata yang memberi nilai pada diri kita, hilang mereka, hilang juga kita.

¥ Allahu Allah. Itu belum lagi bila Allah tarik personaliti kita. Peribadi kita. Schizophrenia. Dementia. Amnesia. Dan segala macam penyakit, mudah sahaja Allah ingin timpakan jika Dia mahu. Mudah sahaja Dia mahu tarik semula sifat peribadi kita, dan jadikan kita manusia yang jauh berbeza.

¥ Sungguh tiada apa-apa pun yang kekal. Sungguh Inna lillahi wa Inna Ilaihi Roji'un.

¥ Yang pastinya, yang paling kehilangan, adalah mereka yang kehilangan nikmat bertuhan dalam hidupnya. Nikmat punyai Allah sebagai Pemilik, Penguasa, adalah nikmat yang tidak terhingga.

--------------

2- cik " gajah" telefon. Berkongsi ibrah.

"Perasaan cukup itu, hanya Allah yang mampu bagi"

¥ Kita mungkin hilang semua benda, tapi Allah boleh datang perasaan syukur dan cukup itu dengan izin Dia.

¥ Kita mungkin tak kehilangan apa-apa pun, malah penuh dengan nikmat dan kesenangan dunia, namun perasaan cukup dan syukur itu jarang-jarang menyinggah hati kita.

¥ Qana'ah itu anugerah Allah yang tiada terhingga.

----------------

3- Terngiang-ngiang kata-kata kak Hanim.

Allah uji setiap manusia pada titik kelemahannya. Kriteria sebuah ujian, tidak terlalu mudah, sehingga tidak rasa diuji. Dan tidak juga terlalu payah sehingga tidak dapat diatasi.

¥ kenapa diuji? Antaranya,
- Untuk membezakan mereka yang beriman dan munafiq.
- Untuk menghapuskan dosa hamba dan mengangkat darjat hamba.
Etc.

Allah, mentarbiyah manusia, cukup sesuai dan spesifik mengikut kekuatan dan kelemahan hamba- Nya.

¥ Mungkin kecelakaan menimpa kerana banyaknya dosa, atau kerana ingin mengangkat darjat hamba-Nya. Hanya Allah yang benar-benar tahu. Tugas hamba ,bersangka baik, muhasabah dan memperbaiki diri sebaiknya.

------------

3- Masa lalu, hari ini dan masa akan datang.

¥ Hari ini.
- Ada yang Allah jadikan harinya hari ini bermula dengan semalam yang indah, penuh kenikmatan. Maka hari ini, dia perlu berusaha menjadi dirinya yang lebih gemilang dari semalam.

- Ada juga, yang Allah jadikan, hari ini bermula dengan semalam yang kosong. Tiada apa. Hangus semua. Maka hari ini, dia perlu memulakan langkah yang baru. Dan berusaha menjadi dirinya yang lebih gemilang dari semalam.

- Ada juga, yang Allah jadikan, hari ini bermula dengan semalam yang lebih banyak hitam dari putihnya. Bebanan kotoran dan debu-debu semalam memenuhi harinya hari ini. Maka hari ini, dia perlu membersihkan kotoran dan asap debu semalam. Dan berusaha menjadi dirinya yang lebih gemilang dari semalam.

Hari esok? Hanya Allah yang tahu. Apakah masih ada esok untuk kita.
Maka, berusahalah menjadi diri kita yang paling gemilang hari ini. Gemilang di sisi Allah, tidak semestinya pada pandangan manusia.

-------------

Allah susun semuanya cantik.
Allah atur semuanya indah.

Jazakumullahu kheyrul jazaa'.
¥ Untuk abah, mak, dan ahli keluarga yang cool, tidak panik dan percaya pada saya.
¥ Untuk housemates yang sentiasa kuat dan menjadi support system yang baik.
¥ Untuk atiqah yang menyelesaikan banyak benda, agar kakak-kakak rumahnya boleh belajar untuk exam lusa.
¥Untuk cik zikril , ustaz farid dan semua pegawai yang membantu dalam urusan-urusan berkaitan kebakaran.
¥ Untuk ahli beyt LS , yang sedia menjadikan kami housemates mereka sehingga tamat peperiksaan, dan melayan karenah kami dengan penuh kesabaran.
¥ Untuk akhawat sebatch yang sanggup mengorbankan masa study, datang ziarah dengan pelbagai bentuk sumbangan, wang ringgit, harta benda, doa , sokongan moral dan kasih sayang.
¥ Untuk Dr Heba , yang sangat-sangat prihatin, memberi sumbangan dan menenangkan kami.
¥ Untuk adik-adik junior, yang tolong membersihkan ayyash dan pack barang-barang kami, memberi ruang untuk kami fokus pada pelajaran dan peperiksaan.
¥ Untuk ikhwah akhawat dari seluruh pelosok dunia, yang mengirimkan sumbangan, doa dan sokongan.
¥ Untuk semua yang terlintas di hatinya sebarang bentuk empathy , sympathy dan doa-doa.

----------

Pasca kebakaran.

Semoga kekuatan itu ada pada awalnya, tengahnya, dan hingga ke akhirnya.

Semoga Allah memberi kelapangan , ketenangan, kemurahan rezeki, kebahagiaan hidup dan Rahmat-Nya di dunia dan akhirat bagi mereka yang secara aktif menolong kami mengemaskan rumah "Ayyash" dan segala harta benda yang masih ada di sana. Sangat-sangat banyak membantu ketika perlu berusaha untuk exam-exam seterusnya.

Walaupun fizikal "Ayyash" sudah terbakar, moga semangat, pengalaman dan pengajaran dari "Ayyash" terus membara.

Doakan kami ,dan pelajar tahun akhir yang lain, kheyr semuanya dalam siri-siri exam sehingga akhir bulan 1 ini.

Perkenalan


Satu ketika dahulu,
Allah jumpakan kita.

Saling bersua-muka,
berkenalan, bertukar nama,
Berkongsi cerita.

Belajar sedikit demi sedikit tentang ilmu Tuhan,
makan bersama, main bersama,
Membina tautan hati sesama kita,
Sambil memperteguhkan ikatan hati pada Dia.

Pernah,
Kau menangis,
Dengan soalan-soalan yang kau pendam jauh di dasar hati,
Sedih, pilu, sesalan dan kesalan kau lontarkan.

Dalam tangisan,
Kau sentiasa cuba berlapang dada,
Mencari hikmah, Dan sentiasa mencari hikmah.

Dan aku,
Cuba menjadi pendamping walaupun bukan yang terbaik,
Penyalur semangat dan kekuatan yang sumbernya dari Tuhan,
Meyakinkan, bahawa kau seorang manusia hebat,
Kau berhati kental, bukan budak picisan.

Dan pernah juga,
Aku yang menangis hiba,
Ketika takdirnya kita memilih jalan yang berbeza.
Mungkin, ada khilafnya aku di sana.

Kau lebih selesa di sana,
Dan aku, kasihku tumpah di sini.
Tiada apa yang berbeza,
Cuma kita jarang punya masa bersama.

Warkahmu,
Kubaca berkali,
Namun tanganku kaku untuk membalasnya,
Walau kutahu, kau sentiasa dalam penantian.

Adik, terima kasih beri peluang aku menyentuh hatimu,
Dan terima kasih kerana telah menyentuh hatiku.

Walaupun Air matamu mudah tumpah ke bumi,
Ku yakin, hatimu punya kekuatan sekental besi.
Teruskanlah perjuanganmu di bumi sendiri,
InsyaAllah, dengan takdirnya, kita bersua muka kembali.

-setiap yang pernah bertapak di hati,
pasti akan meninggalkan jejak dan kenangan abadi-

Bekal buku


Abah bagi bekal 2 buku.

1-

Best. Simple.


"Abah, english dia susah la."

"Haish! Mana ada. Senang je tu."

"Iye abah. Buku-buku english darussalam susah nak baca."

-alasan tidak diterima.

Tinggal kat malaysia. Masuk to-do-list.

-------------------

Tengok orang hafal alquran.
Jealous. Kenapa aku hafal satu juzu' pon macam separuh nyawa.

Tengok orang all-out dakwah.
Cemburu. Mana hilang semangat dan kefahaman aku?

Tengok orang score medic.
Rendah diri. Apa nak jadi dengan aku.

-kenapa tengok orang?

Do your best.
Sahabat nabi ramai. Semua ada cerita masing-masing.
Yang djamin masuk syurga, bukan hanya seorang. Malah 10.

Jom. Usaha.

Broken

Rashid bikha

I see her walking down the street
No one knows the way she feels
She covers up her clothes
trying to hide a broken home

She takes a look up at the sky
wondering why, why, why
She breaks into a little prayer
telling God Dad was never there
was never there when he could've been,
was doing things should’ve never been seen

CHORUS
Will her eyes ever see
Will it be forgotten
Will her soul ever heal
Or is she forever broken

Her life is a mirror of mine
Different souls, pains the same inside
I hang a swing up in the yard
swing so high, trying my best to fly but
This family tree won’t carry me
fall down to the ground so hard
A broken spirit that may never heal
try my best to erase all the memories

CHORUS
Will my eyes ever see
Will it be forgotten
Will my soul ever heal
Or am i forever broken

Rap:
Ya Habibti (Oh my sister), fear not Allah’s help is near
It may not be when you want it but soon you’ll see it clear
That you’ve been tested and been tried for a reason
And that which does not kill you makes you stronger
so believe in Allah

Never loose hope
And cling tight
To his rope
Know surely after difficulty
Ease is where you’ll go
Gardens
Beneath which rivers flow
Endless treasures troves
And purified souls
Is the promise that is given to those who persevere

So remember God and keep Him near
I swear to you if you keep faith the picture will get clear
That you are being prepared for something greater listen here
I swear to you if you keep faith and not fall in despair
Allah will heal you make you better and ease all your fears
And you’ll no longer feel broken

CHORUS
Will her eyes ever see
Will it be forgotten
Will her soul ever heal
Or is she forever broken

Brothers





My brothers.
Along,
Angah,
Alil,
Abang,
Suwai.

Eventough we fight a lot,
but, Wallahi, i love them all.

Saya takkan sesengal ini tanpa mereka.

Beradablah

Beradablah, wahai si miskin,
yang miskin zahirnya dan batinnya,
Yang berada dalam jagaan Allah,

seperti adab seorang pendosa,
Ketika hadirnya Raja, Yang Maha Gagah, Maha Kuasa.

Berusahalah,
Agar Raja tidak melihatmu di tempat yang Dia larang kau di situ

Berusahalah,
Agar Raja sentiasa mendapatimu di tempat yang Dia kehendaki kau di situ.

-quoted-

Tutup


Kalau Allah buka aib kita,
Semua dalam fikiran kita,
Semua yang pernah terlintas dalam hati kita,
Masa gelap kita,
Sumpah, rasa macam nak bunuh diri.

Subhanallah, tak cukup bersyukur rasanya punya Tuhan yang bukan sahaja mengampunkan,
Malah menutup keaiban serta memberi terlalu banyak ruang bertaubat. malah masing sangat menyayangi hamba Nya yang seringkali derhaka ini.

Dan Dia dijadikan juga para malaikat sentiasa memohon keampunan untuk kita.

Maha suci Allah, yang maha pengasih dan maha penyayang.

Allah dah tutup, tak perlu buka.
Allah tutup aib kita, tolonglah tutupkan juga aib orang yang kita tahu.
Mumbling..

1-To have everthing that you value in life is impossible,
But to value everything that you have in life is not.

2-Kenapa perlu sedih, jika sering menangis,
Sedangkan mafhum kalam rasulullah s.a.w,

Jika kita tahu apa baginda tahu, kita akan banyak menangis dan sedikit tertawa.

But, make sure that we're crying for the right purpose.
Don't waste our tears for nothing when we can actually use it as a shield to protect us from the hellfire.

3-memanglah tengok langit tenang, di atasnya berpuluh ribu malaikat sedang bertasbih memuji kebesaran Allah, memohon ampun untuk kita di bumi.

Done mumbling. Jom study.

Langit

br />
Pada awan biru,
Kumelakar kata-kata,

Pada langit cerah,
Kupanah semua cerita,

Dengarlah mentari,
Suara hatiku menyanyi,

Berterbangan jiwa,
Merentasi pelangi.

Gerimis menitis,
Gugur membasahi bumi,

Bagai menangisi,
Sebuah cerita hati,

Andai kau fahami,
Semua hikayat pendeta,

Beribu tahun, kau,
Pasti tetap setia

Ke alam syurga.

ربنا ما خلقت هذا باطلا ، سبحانك فقنا عذاب النار .

Our Lord! You did not create this for nothing. Exalted are You, so protect us from the punishment of the fire.

Kenapa mencintai?

Cinta dia kerana apa?

Kerana rupanya?
Kerana hartanya?
Kerana ilmunya?
Kerana pangkatnya?
Kerana akhlak dan peribadinya?

Maka, kamu mencintainya , kerana dia,
kerana apa yang ada pada dia.

Atau, kamu cinta dia.....

Kerana dia baik kepadamu?
Kerana dia sering beri kamu hadiah?
Kerana dia sering bersamamu di kala senang dan susah?
Kerana dia sering mengajarmu tentang hidup?
Kerana dia mencintaimu?
Kerana dia sentiasa mendengarkan dan memahami bebelanmu, kerianganmu, suka duka hidupmu?

Maka, jika begitu, kamu mencintainya kerana segala kebaikan yang dia buat untuk kamu.


.
.
.
.


Tahukah kamu?
Jika kamu mencintai dia kerana apa yang ada pada dirinya,
Maka Allah itu lebih layak kamu cintai dahulu, kerana ternyata Allah punya segalanya yang lebih baik dari dia.

Dan jika kamu mencintainya kerana dia sering berbuat baik padamu,
Maka Allah juga yang lebih layak kamu cintai Dahulu sebelum dia, kerana Allah menjagamu seawal penciptaanmu, malah dia yang menciptakanmu, dan berterusan menjagamu hatta sejak kamu lemah dalam rahim ibumu.

Cuma, mungkin cinta itu sukar berputik, apatah lagi tumbuh mekar segar,
Kerana kamu dan aku, kita, belum cuba mengenali dan mencari siapa itu sebenarnya Allah.

Carilah DIA, DIA akan senang membantu kita mencariNya.

Dan di saat kita menjumpai - NYA,
ku yakin, kita akan berjumpa segala kebahagiaan yang ada di dunia.

Dan ketika itu, kita akan mudah menjadi hamba-NYA,
Dan kita akan sentiasa segar, mengajak serata dunia, untuk bersamamu mencintai-NYA.



-brainstorm ibadah-khalifah-

Home sweet home


Terlalu mengejar cita-cita sendiri,
Sehingga terlupa berpijak atas bumi.

Pulanglah, mereka memerlukanmu,
Pulanglah, sudah lama kau berbahagia dengan hidup sendiri,
Pulanglah, bantulah sama memikul tanggungjawab,
Pulanglah, kau jarang mampu berbakti pada keluarga sendiri.

Kuatkan diri, celikkan emosi.

Bismillah.

The climb

I can almost see it
That dream I am dreaming
But there's a voice inside my head saying
You'll never reach it

Every step I'm taking
Every move I make feels
Lost with no direction
My faith is shaking

But I gotta keep trying
Gotta keep my head held high

There's always gonna be another mountain
I'm always gonna wanna make it move
Always gonna be an uphill battle
Sometimes I'm gonna have to lose

Ain't about how fast I get there
Ain't about what's waiting on the other side
It's the climb

The struggles I'm facing
The chances I'm taking
Sometimes might knock me down
But no, I'm not breaking

I may not know it
But these are the moments that
I'm gonna remember most, yeah
Just gotta keep going

And I, I got to be strong
Just keep pushing on

'Cause there's always gonna be another mountain
I'm always gonna wanna make it move
Always gonna be a uphill battle
Sometimes I'm gonna have to lose

Ain't about how fast I get there
Ain't about what's waiting on the other side
It's the climb, yeah!

There's always gonna be another mountain
I'm always gonna wanna make it move
Always gonna be an uphill battle
Somebody's gonna have to lose

Ain't about how fast I get there
Ain't about what's waiting on the other side
It's the climb, yeah!

Keep on moving, keep climbing
Keep the faith, baby
It's all about, it's all about the climb
Keep the faith, keep your faith, oh oh oh whoa.

I O S 7

Saya budak rabun IT.

Malam tadi, tangan gatal nak tekan button update IOS 7. Sedangkan sebelum ni tak pernah buat back up data etc.

So, 5seconds after that, ipad tutup. Kena connect dengan itunes dan data semua terpadam. Nice~ macam baru keluar dari factory nya.

Zasss~ pedih.

Oh, macam tu rupanya. Bila dikatakan nak jadi lebih baik, kena buang yang kotor-kotor dulu , baru tambah kebaikan. (My ipad did have a not-so-good things in it).

Pedih, memang pedih. Nak buang jahiliyyah yang dah katanya sebati dengan kita. Meracau menggelupur gakla.

But then again, it's for the sake of becoming a better you.

Dan mana-mana kebaikan yang turut sama hilang tuh.....sob..sob..sob...
"install" la balik. InsyaAllah mudah sikit bila dah sebati.

Ipad, ada major and minor updates..

Humanbeing, ada jugak major and minor updates..
Yang major 5 kali sehari, jumpa balik manufacterer, recharge, complaints, say thank you etc.

Yang minor? Banyak kot..pagi dhuha pon dah boleh 12 rakaat kalau nak, solat sunat sebelum , selepas solat lagi, belum masuk solat tahajud dan qiamullail. Nak topup ibadah lain?memang sentiasalah boleh buat minor updating.

Lagi banyak kerja, lagi banyak function, lagi banyak kali lah kena update, kena upgrade.

Ipad , bolehla nak jailbreak. Kalau tak mampu.

Humanbeing, try la jailbreaking. Agak2 rasa kalau Tuhan bagi tak cukup lagi.

Tuhan dah kata, Dia Maha Pengasih,
Dan ulang banyak kali, Dia Maha Penyayang,
Maha Pelindung, Yang Melihat, Yang Mendengar, Yang Berkuasa, Yang memberi rezeki.

Takkan masih tak percaya, yang Tuhan bagi tu terbaik?
Tak perlu dah kot nak " jailbreak" diri. Pegang betul2 Alquran dan Sunnah tuh.

Kalau sekali sekala ter" jailbreak " juga sebab temptation dunia kuat sangat, ingat jer satu, Allah suka hamba yang bertaubat. Kita masuk syurga, insyaAllah, sebab Rahmat Dia.

Never lose hope in Allah.

And in every disaster, you gonna have to make something good out of it!
Barulah precious, barulah berharga, barulah sakit tu tak sia-sia.

SELAMAT HARI ASYURA!!!!!
Lagi 6 hari nak exam! ^.^ give us your sincere, good prayers please..loottttsss of it.

Ilovebeingemotional

After all this period of being emotionless or hati batu, suppressing it no matter how hard, i guess i have learn to stop doing it.why?

1st, because it's so much painful and it crippled you inside out.
2nd, it can harm others too,
3rd, why? There's no acceptable reason to do so.

Being emotional is one of Allah's greatest gift.

The sadness, the pain, the joy, the happiness are all gift from Allah.

Love yourself for being emotional, embrace it, don't supress it.

If you use it wisely, it can be your greatest strength. The best thing in the world can only be felt, not hear or see.

Allah, jadikan kami bijak dalam beremosi.

.


Kita berkongsi senyuman dengan semua,
Tetapi berkongsi air mata dengan mereka yang dekat.

Kita berkongsi kegembiiraan dengan semua,
Tetapi hanya yang istimewa mengetahui kesedihan dan saat lemah kita.

There's a lot of people out there that can love you for your abilities,
But just few who love you enough to accept all your weaknesses.

.


Allah jaga aku.
Sentiasa.

Tak pernah Allah tinggalkan aku.
Walau sekelip mata.

Pesan abah 4(?)


1- "abah benarkan nisah balik sana. Untuk teruskan pengajian. Tapi kena pandai jaga diri. Lebih berhati-hati. Abah yakin sekarang makin ramai orang miskin, ramai yang terdesak. Dan orang yang terdesak akan sanggup lakukan apa-apa aja."

2- abah tak pernah suruh belajar. Not even once abah tanya pasal study macam mana. Abah just cakap.

"we have to be professional. Be the best in our field. Be passionate. Bukan sekadar lepas degree tapi kuasai bidang. Banyakkan membaca."

" macam mana nak buat kalau takde passion, abah?"

Senyap..huhu~
( macam tak tahu je hidup abah bukan cemerlang sentiasa..lagi mahu tanya)

3- " hidup ni Allah atur cantik. Allah jadikan setiap manusia tu suka bercerita, ada teman untuk bercerita. Tapi bukan pada semua orang. Sebab tu suami isteri ada rahsianya. Dan rahsia tu tak perlu bagitahu orang lain pon."

" dalam keluarga, suami tetap ketua dan bertanggungjawab nak bawa family tuh ke mana. Suami tak boleh asyik nak dengar cakap isteri sahaja, layan kehendak isteri sahaja.. Sebab apa-apa pun, suami akan kena bertanggungjawab sebagai ketua keluarga."

4- " jangan cepat give up. Susah sikit je, dah nak putus asa. Ramai abah tengok macam tu. susah sikit, nak resign kerja. susah sikit nak stop dah. Abah sorang je yang tak boleh nak resign-resign."

5- "abah, apa pendapat abah perempuan belajar tinggi tapi jadi suri rumah?"

"bagi abah, a waste of resources. Kalau dia berkebolehan pergi jauh, kenapa tak nak? Tapi memang perlu tengok keperluan keluarga. Tengoklah macam mana situasinya."

6- abah sangat happy bila tengok mak happy. 😊

7- "susahlah ada anak pandai nih, ayahnya kena tahu semua benda."

Abah layan semua soalan.

Lalu dekat jalan tun dr ismail, " abah, siapa tun dr ismail?"

-abah cerita pasal durian tempatan. durian sapu misai, durian tembaga, durian kunyit...

"abah, kenapa nama durian tu macam tu?"

"abah, GLC tu apa? Apa maksud sistem wakaf dalam surat khabar tu?"

Dengar lagu klasik, "abah, siapa nyanyi lagu ni? "

On the way balik kampung,

"abah, ni kereta apa? Tu kereta apa? Kereta mana keluaran german? US dengan UK punya kereta?"

" abah, kenapa abah buat macam tu? Kenapa abah buat macam ni?"

"abah, gas dan petroleum....abah, scomi....abah, sime darby gabung dengan guthrie ke...?"

" abah, ni jalan apa? Lepas ni jalan apa?"

"abah, abah tengok cerita apa? Dia ni siapa bah?"

"abah, abah ingat tak nama penyakit abang?"

"abah, israel....abah, turki.....abah, syiah.....abah, ustazah ni....abah, ustaz tu...

~dan abah tidak pernah bosan melayan soalan anaknya, dan mencurahkan segala ilmunya, serta mendengar bebelan anknya.

8- "abah, abah tak risau ke? Abah tak takut ke kalau apa-apa jadi?"

Abah pegang apa Allah cakap.
Abah doa..ya Allah, aku dah buat yang terbaik, yang lain, aku serah pada KAU. KAU lebih tahu apa yang terbaik.

9- Abah selalu buat yang terbaik dalam menunaikan tanggungjawab, tapi abah tak minta hak-haknya ditunaikan.

10- abah dah 65 tahun, masih pergi kerja. Masih rajin pergi surau, masih bangun awal pagi untuk tahajud, baca alquran dan terjemahannya, serta buku-buku agama / pengetahuan am, masih cuba perbaiki diri.

Banyak kelemahan orang yang kita boleh pertikai, namun lebih baik fokus kepada kebaikannya yang kita boleh teladani. Nobody's perfect.

We work on our abilities,
We pay for our weaknesses.

😊
Budak yang suka belajar dengan abah,
Berbanding menelaah buku medik.
(sila balance)

Tsiqah binnafs



Manusia sangat perlu yakin pada diri sendiri (tsiqah binnafs).
Apabila self-confidence itu tinggi, manusia boleh melonjak sangat jauh dan laju.

Namun, bilamana self-confidence itu dirobek-robek dari kecil,
Manusia akan struggle untuk mencari keyakinan itu sendiri, mungkin sepanjang hidupnya.

Bila bersama manusia, dia akan lebih fokus pada dirinya,
Fokus pada dirinya, fokus bagaimana membuat orang menerimanya,
dia akan sedikit tenang di situ.

Namun itu tidak lama,
Keyakinan itu akan kembali pudar,
Dan dia akan mencari lagi penerimaan orang lain.

Manusia yang kurang keyakinan diri,
Akan lebih mudah mengkritik orang lain,
Kerana tidak mahu kelemahannya dilihat,
Dan lebih sukar menerima orang lain seadanya,
Kerana dia pernah direject sehingga hilang keyakinannya.

Dalam kekerasan yang dipamerkan,
Tersembunyi budak kecil yang ketakutan,
Minta diselamatkan.

Hargai setiap orang,
Hargai setiap kanak-kanak,
Hargai setiap warga emas,
Hargai setiap OKU,

Hargai setiap makhluk ciptaan Allah.

hebat

Manusia takkan hebat,
melainkan apabila Allah jadikan mereka hebat.

malanglah manusia,
kalau memandang tinggi kehebatan manusia,
tapi terlupa tentang kehebatan Allah.

pasca bidadari 2013

p/s : ini buah fikiran yang dituliskan, boleh diterima atau ditolak sesuka hati. jika tidak bermanfaat, sila tinggalkan secepat mungkin.


fuuuuuuhhhh....Alhamdulillah~

habis sudah konvensyen bidadari.
beberapa bulan sebelum, sangat-sangat teruja,
beberapa minggu sebelum, sangat menanti-nanti,
beberapa hari sebelum, dah rasa malas pula nak pergi,

beberapa jam semasa, rasa sungguh benarlah banyak yang perlu diperbaiki,
beberapa jam selepas, Alhamdulillah...Alhamdulillah...Alhamdulillah...

---------------------------------------------------------------------------------

ada banyak benda yang saya serabut sebelum pergi,
dan Alhamdulillah, Allah datangkan ketenangan seiring dengan pertambahan ilmu di konvensyen tersebut.

--------------------------------------------------------------------------------

bukanlah menyertai konvensyen bermaksud kita sudah layak menjadi bidadari,
tetapi, penyertaan itu bertujuan, membuka mata kita, mereset minda kita, memuhasabah diri kita,

benarkah kita bercita-cita menjadi bidadari syurga ?
berapa jauh lagikah kita dari menjadi bidadari syurga ?
dan manakah lompong-lompong yang perlu kita tengok dalam diri kita untuk jadi bidadari syurga ?

bidadari syurga,
bagiku,  ertinya seorang muslimah yang ingin menjadikan cinta terbesarnya hanya Allah dan Rasul,
dan dunia hanya singgahannya sebelum dia kembali kepada jannnah sebagai tempat kediaman idamannya.

----------------------------------------------------------------------------------

waktu di konvensyen, kulihat kiri dan kanan,
cantiknya semua...memang seperti bidadari penampilannya,
namun, hati kecil tak mampu menahan diri dari berbisik,

"bukan penampilan semata yang Allah pandang, jika penampilan yang cantik itu jadi ukuran,
maka menjadi bidadari itu terlalu mudah,
terutamanya bagi mereka yang dikurniakan wajah yang cantik,
dan duit yang banyak untuk membeli pakaian dan aksesori yang mahal.

anisah, penampilan itu hanya satu aspek,
anisah, semua orang dalam dewan ini cantik-cantik,

namun hanya Allah yang tahu,
siapa yang benar-benar berperanan sebagai muslimah di rumahnya,
siapa yang sebelum datang ke konvensyen, sudah siap bertahajud, solat subuh berjemaah, menyelesaikan kerja rumah, membaca alquran, lalu datang ke konvensyen,

dan siapa yang bangunnya lewat, solatnya tanpa tenang dan kecintaan, rumahnya berserabut, hanya dirinya yang kelihatan menawan untuk ke konvensyen tersebut.

siapa yang hatinya benar-benar ikhlas untuk mencari ilmu,
siapa yang benar-benar ikhlas memperbaiki diri,
dan siapa yang hanya datang untuk nama dan reputasi.

hanya Allah yang benar-benar tahu,
dan di mata manusia , sesiapapun mungkin kelihatan hebat,
namun pandangan manusia itu, tiada saham secebis pun untuk menjamin tinggi nilainya kita di sisi Allah.

maka anisah, betullah kita perlu memperbaiki penampilan, namun lebih penting cari gali semua cinta Allah yang sudah pudar di hatimu. baiki dirimu dalam dan luar.

hanya Allah yang tahu, siapa yang benar-benar mencari cinta-NYA.
------------------------------------------------------------------------

kebanyakan peserta adalah mereka yang masih belum berkahwin,
dan sangat menginginkan sebuah perkahwinan dengan lelaki yang soleh dan musleh,

terkadang sampai niat kita terpesong,
ingin menjadi baik hanya kerana inginkan pasangan yang baik,
kerana kita benar-benar beriman,"lelaki yang baik, untuk perempuan yang baik."

astaghfirullah...terpukul seketika. terdiam seketika.
rupanya aku juga begitu.
terkadang berusaha menjadi baik hanya kerana inginkan pasangan yang baik.

tak salah....tak cakap pun salah...
tapi bila teringat hadith pertama imam nawawi,
aku jadi malu sendiri.

SETIAP AMALAN BERGANTUNG PADA NIAT-NYA.
maka siapa yang berhijrah, berusaha menjadi baik kerana Allah dan Rasul,
maka itulah yang yang diperolehinya,
kalau semata-mata kerana tujuan keduniaan, maka itulah yang diperoleh
kalau hanya kerana lelaki, dia akan dapatlah kahwini lelaki itu..

tak sedih ke, jika berubah hanya kerana inginkan seorang lelaki yang soleh,
sedangkan alangkah indahnya, kalau perubahan itu benar-benar didasari kecintaan dan kerinduaan pada Allah dan Rasul.

---------------------------------------------------------------------

Gaza!

muslimah dari negara itulah yang banyak membuka mataku, dan menjadikan aku memandang wanita dari satu sudut aspek yang jauh berbeza, benarlah gurauan abah,

"orang nak cari ketenangan pergi mekah, madinah, anisah pergi gaza pula. balik lagi banyak masalah la ek?"

huuuu~
balik beserta ketenangan dicampur dengan keserabutan yang baru.
kerana wanita tidak pernah kelihatan lebih menakjubkan sebelum aku mengenali wanita Gaza.

dan keserabutan itu, akhirnya mendorong aku lebih mencari, di mana letaknya seorang wanita. peranan seorang wanita. hak dan tanggungjawab seorang wanita.

masih terkenang malam terindah, ketika berkongsi cerita dengan makcik-makcik dan nenek-nenek di sana, walaupun bahasaku agak rojak dan tunggang terbalik.

itu kenangan terindah!

----------------------------------------------------------------------

sambung.......insyaAllah.

lagu yang dikongsikan ustazah norhafizah musa,



sedap, walaupun terasa macam....
sopannya dia....

aku??......tersedak.


sembuh

Masa akan membantumu,
Jika kau terlebih dahulu berbuat baik dengannya,
mengisinya sepenuh mungkin dengan perkara bermanfaat.

tetapi yang lebih penting,
kau perlu terlebih dahulu,
mengizinkan sang masa untuk membantumu.

-done..tere liye, sunset bersama rosie-
baca novel lajuuuu..yang lain macam kura-kura.

sabar



wahai insan bernama anisah shamilah,
bersabarlah dengan kedangkalan akalmu, kejahilanmu, dan tuntutlah ilmu,
bersabarlah dengan kegopohanmu, dan berkenalanlah dengan ketenangan,
bersabarlah dengan kelantanganmu, dan belajarlah berhikmah,
bersabarlah dengan kerapuhan hatimu, dan kuatkanlah dengan iman,
bersabarlah dengan kekecamukan emosimu, dan belajarlah menangani,
bersabarlah dengan kejatuhanmu, terperosok tersembam, dan belajarlah melangkah semula,
bersabarlah dengan kejelekan peribadimu, dan cantikkanlah,
bersabarlah dengan kesilapan masa lepasmu, dan binalah diri yang baru,
bersabarlah dengan ketakutanmu, dan latih dirimu berani dan tawakal.

bersabarlah dalam mengenali dirimu, dan teruslah menggali,
bersabarlah dalam mengenali Rasulmu, dan teruslah menghargai,
bersabarlah dalam mengenali Tuhanmu, dan teruslah mencintai,
bersabarlah dalam meniti perjuanganmu, dan jangan pernah kau berhenti.

bersabarlah dengan kesabaran.
nescaya kesabaran akan turut sabar bersamamu.

bukankah sabar itu ucapan tahniah dari para malaikat di dalam syurga?



"Salam sejahteralah ke atas kamu kerana kesabaranmu. 
Maka alangkah nikmatnya tempat kesudahan itu."


bersabarlah dalam melakukan ketaatan,
bersabarlah dalam meninggalkan maksiat,
bersabarlah dalam menerima ujian, qada' dan qadar dari Allah.



semakin aku mengenal erti sabar, semakin aku sedar, bahawa aku belum cukup mengenali.

wahai yang bernama anisah,
bermesralah dengan ketentuan Tuhan.

wahai yang dinamakan shamilah,
lengkapkanlah dirimu untuk bertemu Tuhan.

accepted or rejected ?






Ya Allah, I ask you for the knowledge that is beneficial (for me & others )
& I ask you for the provision that is good & pure,
& I ask you for the deed that is accepted
 
 1- ilmu di dunia ada banyak, semoga Allah anugerahkan kita ilmu-ilmu yang bermanfaat, untuk kita dan orang lain. dan jauhkan kita dari ilmu yang kurang bermanfaat.

2- semoga kita diberi rezeki , pemberian , yang baik, suci dan halal bagi kita. rezeki dari setiap sudut, setiap jenis.

= agar luar dan dalam, mental, fizikal dan ruhani, kita dalam keadaan suci dan bersih.

3- semoga kita hanya melakukan amal yang akan diterima Allah.

dalam erti kata lain, Allah, jangan biarkan aku lakukan amalan yang tidak cukup baik dan berkualiti,

dan jangan biarkan aku beramal dengan niat yang salah, dan tanpa keikhlasan.

dan untuk mendapat yang ketiga, kita memerlukan yang pertama dan kedua. kerana setiap amalan itu berdasarkan ilmu yang kita ada.


Dan Akhirnya, setiap amalan dalam hidup kita, hanya ada dua ketentuan :

1- diterima Allah,

2- ditolak lalu hancur seperti debu. (nauzu billahi min zalik)

Ramadhan Kareem

Allah, I'm bankrupt.





 "My Lord, indeed I am, 
for whatever good You would send down to me, in need."


bila kita fakir, kita tidak memilih,
tak bermakna kita tidak meletakkan aim yang tinggi,
 cuma kita tidak menyalahkan Allah meletakkan kita dalam situasi itu,
kita menerima apapun peluang berbuat kebaikan untuk menebus kesalahan kita,
sementara masing mengejar aim kita tersebut.

now.

warning : tempat meluahkan sahaja.

me : mak, mak tahu tak apa jadi kat mesir.

mak : mak tahu..ada orang tembak-tembak tuh.

me : mak tahu dari mana?

mak : abah buka al-jazeera.

me : mak tak risau ke?

mak : mak tahu anak mak baik .tak nakal-nakal. tak risaulah, apa-apa jadi , mak tawakal pada Allah.

-----------------------------------------------------------------

me : abah, orang nak bagitahu.

abah : ye, apa dia?

me : sekarang kelas banyak tangguh-tangguh, exam pun macam tuh. sebab keadaan tak menentu. kawan-kawan nisah ada sebahagiaannya awalkan tiket dan carry marks untuk ke final. sebab tak menentukan, pastu tak boleh nak study sangat pun.

abah : tapi nisah nak habiskan dulu semua exams, baru balik kan?

me : mana abah tahu ni ? huhu~ abah doakan orang dan kawan-kawan boleh tenang, selamat dan study elok-elok ek.

abah : insyaAllah abah doakan.

me : abah, nanti buat umrah jaga diri baik-baik.

abah : tak payah tunggu nanti. sekarang lagi abah kena jaga. dah berapa kali abah batuk teruk. likat sangat sampai kadang-kadang rasa nak pengsan. block abah nak bernafas.

*rasa nak gugur jantung...Allah, pelihara abah.*

me : abah minum air banyak-banyak? abah ambil ubat batuk tak?

abah : abah minum banyak..dah, abah ambil ubat dah.

---------------------------------------------------------------

-semoga perjalanan umrah mak abah berjalan lancar dan terpelihara kesihatan mereka serta diterima amalan mereka.

- nak cemas-cemas pun tak boleh. takde siapa nak layan. huhu~ ambil langkah cuba tenangkan diri.

---------------------------------------------------------------

ready for ramadhan



 nota dari marhaban ya ramadhan oleh al-habib ali zaenal abidin.



ramadhan action plan oleh nouman ali khan.

-The month that teaches you to strive towards perfection (اكمال). 
- sebelum banyakkan benda baik, buang dulu tabiat buruk/ dosa kering yang sering kita buat. (jangan leka dengan games/ videos/movies yang ada, atleast untuk sebulan) syaitan dirantai, jadi sepatutnya lebih mudah.

- letak aim untuk hafal alquran, fahamkan alquran, hafal doa.

-kurangkan makan, elakkan membazir. be grateful.

-be a better you, compete with the old you.

- jaga subuh dan isya' sebelum solat sunat yang lain.
 
- letak aim untuk hafal alquran, fahamkan alquran, hafal doa. 
-kurangkan makan, elakkan membazir. be grateful. 
-be a better you, compete with the old you. 
- jaga subuh dan isya' sebelum solat sunat yang lain.

-----------------------------------------------------------------

tips berharga untuk terus hidup produktif



dan untuk uruskan masa dengan baik di bulan ramadhan.



Ramadhan Kareem!

semoga meninggalkan ramadhan tahun ini dalam keadaan menjadi sebenar-benar hamba, dan diakui Allah sebagai sebenar-benar hamba.


" baby step "









"Setiap kita ada mimpi ngerinya yang tersendiri,
Mimpi ngeri yang pada mengenangnya, 
kita boleh terbangun pada tengah malam,
berpeluh-peluh, ada kalanya sesak nafas,
dan malu untuk ia diketahui orang."

terkadang, menerima orang lain lebih mudah dari menerima diri sendiri.
dan memaafkan orang lain lebih mudah dari memaafkan diri sendiri.
dan meyakinkan orang lain, jauh lebih mudah daripada cuba meyakinkan diri sendiri.



the stages of love~

kubaca buku the 5 love languages karangan Gary Chapman.

kata dia, cinta ada 2 peringkat :

1- peringkat obsesi. ( obsessive stage of love )

ketika sedang obsesi, semuanya kelihatan indah. nasihat orang lain semua dipandang enteng.
hidupnya dalam dunia mereka sendirian. "honeymoon stage" kata orang. buah hatinya itulah yang paling sempurna. walau penuh cacat cela, terlihat baik semuanya.


pada kebiasaannya peringkat ini kekal selama 2 tahun. dan ramai pasangan berkahwin ketika masih diperingkat ini. Pada peringkat ini, membuktikan cinta tidak memerlukan usaha yang lebih. sehingga ada yang berkata, 

"why would you have to work on a marriage? 
If you have to work on it, 
doesn't that mean you probably shouldn't have gotten married in the 1st place?"

Namun , jika mereka tidak menyedari bahawa "euphoric stage" of love ini tidak kekal lama, perkahwinan itu mungkin menempah perceraian.

2- peringkat perjanjian / tanggungjawab ( the covenant stage) :

ketika sampai di peringkat ini, bukanlah bermakna mereka sudah tidak passionate atau punyai dorongan yang kuat untuk mencintai, tapi perasaan cinta dan kasih-sayang itu perlukan usaha lebih dan pembuktian yang lebih.

pada ketika ini, kedengaran semula semua nasihat-nasihat yang diterima sebelum ini. 
perbezaan antara keduanya yang sebelum ini kelihatan kecil dan boleh diatasi, mula nampak besar.



masing-masing mula fokus pada diri , dan meminta kehendaknya ditunaikan, hilang erti memberi.

jadi bagaimana?
peringkat ini, cinta itu sampai pada peringkat perlu MENCINTAI SECARA RELA DAN SEDAR. intentionally. bukan sekadar perasaan yang datang tiba-tiba. ia memerlukan ingatan, fikiran dan usaha. 


dan jika kedua-dua mereka saling mendalami peringkat ini, 
cinta itu akan berubah daripada cinta secara obsesi kepada cinta yang mendalam dan kukuh kedudukannya.
cinta peringkat ini yang membawa seorang tua berumur 50 tahun berkata tentang isterinya,

" i love her more deeply now than the day we married" 


bagaimana ingin berjaya melepasi peringkat ini with flying colours?

we need 2 things.

1-pengetahuan tentang lumrah cinta ( knowledge of the nature of love.)

2- the will to love (keinginan yang kuat untuk mencintai.)

dari pengetahuan tentang cinta itulah lahirnya 5 bahasa cinta. setiap orang ada bahasa utamanya. 

http://www.5lovelanguages.com/ (rujuk sini untuk lebih mendalami hal ini.

bukankah begitu ceritanya di mana-mana?

tidak lari juga dalam kehidupan seorang daie.

berapa ramai dari kalangan daie yang mulanya bersungguh, namun kecundang di permulaan.
sehingga berkali-kali kita diingatkan,


" dakwah itu mungkin bermula dengan semangat (hamasah), 
namun nak terus kekal tsabat (teguh), perlukan kefahaman. "

bagi saya konsepnya serupa.

pada mulanya begitu mudah untuk seseorang semangat berdakwah, dan bercerita tentang islam, sehingga terkadang sampai tahap luar alam.


sama seperti obsessive stage of love. tak perlu pun kakak naqibah atau murabbiyah paksa, kita dengan rela hati ingin buat semua benda.

namun tak lama kemudian, obsesi itu akan tamat tempohnya. dan jika tidak dijaga perasaan cinta itu, maka "bercerailah" orang itu dari jalan dakwah yang dipilihnya.

mulalah dia meragui jalan pilihannya selama ini. mahu lebih fokus pada diri. menyalahkan dakwah atas banyak benda. menuntut hak dari rakan seperjuangan malah dari jalan dakwah itu sendiri.

"takde siapa nak DF kita"

"tak naklah usrah dengan kakak tuh, tak ngam."

"bosanlah usrah..tak nak datang boleh tak?"

"itu leceh...ini leceh...itu penat...ini takde masa..."


dan akhirnya merasa dirinya di"zalimi", di"aniaya" , dan tidak diberikan "hak dan kasih sayang" secukupnya dalam dakwah.

sedangkan, untuk kekal jatuh cinta itu , perlukan 2 benda itu juga.

1- pengetahuan tentang islam dan dakwah itu sendiri.

2- keinginan yang kuat untuk terus bermujahadah di "jalan cintanya" itu.

ingatlah, semangat itu mungkin luntur satu hari nanti, jika tidak senantiasa digilap dengan KEFAHAMAN.

bukan saja-saja Imam As-Syahid Hassan Al-Banna meletakkan al-fahmu sebagai rukun bai'ah pertama.

tak siapa pernah cakap jalan dakwah ini senang.

namun hampir semua mengaku, dalam kesukaran dan kepahitannya, terselit banyak kemanisan.

mana tidaknya, orang yang tak pernah merasa pahitnya peria, takkan tahu betapa manisnya gula.




p/s: 
masa untuk Back For Good hampir tiba. masa yang sangat mendebarkan, dengan cerita-cerita yang didengar selama ini, usrah yang tenggelam timbul di kesibukan bekerja dan berkeluarga, senangnya untuk larut dalam hidup sendiri.

bilamana tarbiyah itu memberi nafas baru dalam hidup kita, risiko untuk kehilangannya akan sangat mendebarkan kita (sehingga terkadang defensive tahap luar dek akal). kerana kita sedar, tanpa hidayah Allah dan tarbiyah ini, mungkin sudah jauh kita hanyut dalam hidup penuh kelazatan dunia. 

maka, haruslah selesaikan kerja rumah fahamkan bahan tarbiyah, agar ada bekal untuk terus "bernafas" jika bersendirian.

Allah, teguhkan hati kami berpegang pada cara hidup berlandaskan ajaran-MU.

qalam IV



" Dan sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang agung"

Seluruh pelusuk alam buana bergema,
dengan sanjungan Ilahi yang unik kepada Nabi yang mulia,
dan terpacaklah sanjungan yang tinggi itu di jantung alam buana.

Lemahlah segala pena,
dan lemahlah segala daya khayal,
untuk menggambarkan nilai kalimah yang agung,
dari Tuhan semesta alam itu.

(fi zilalil quran , surah al qalam )

itulah pengakuan dari Allah, mengikut neraca Allah terhadap seorang hamba-NYA, yang tidak dapat ditandingi oleh sesiapa pun.

tiada satu pun yang pernah disembunyikannya, baik pujian atau teguran Allah kepadanya..

dan ketenangan tanpa hancurnya baginda ketika menerima sanjungan dan penghormatan ini, 
sedangkan baginda sendiri yang memang benar-benar mengenal siapa Allah,
adalah sebesar-besar bukti keagungan syakhsiahnya. 

dan Akhlak dalam islam itu, 
bukanlah lahir dari masyarakat,
bukanlah hasil pertimbangan-pertimbangan bumi,

malah ia diambil dari langit,
dan bergantung kepada langit,
supaya dapat dipandang dari ufuk yang tinggi.


- mujahadah perbaiki akhlak, bukanlah untuk mendapat kepercayaan dan sanjungan manusia,
tetapi untuk mencapai redha Pencipta, mengikut jalan junjungan tercinta.

bukankah akhlak juga manifestasi keimanan?

War Game!

WING 2013
PENTAS KEHIDUPAN DA'IE


"Pejuang di siang hari,
Rahib di malam hari."

Alhamdulillah, ini "WINter Gathering" pertama dan mungkin yang terakhir aku di sini.
Alhamdulillah thumma Alhamdulillah thumma Alhamdulillah.

banyak pengajaran yang aku dapat, walaupun aku bukanlah peserta, dan kurang berpeluang mendengar pengisian - pengisian sepanjang mukhayyam.

ingin bercerita tentang War Game. ini aktiviti kemuncak kami di sini bagiku. Arahannya mudah,

1- setiap kumpulan ada checkpoint masing-masing dan misi yang perlu diselesaikan. ditambah perlu mencari satu risalah sebagai amanah kumpulan.

2- setiap peserta perlu menampal kertas bertulis cita-cita atau impian mereka di bahu belah kanan, amanah yang menjadi nyawa mereka.



3- akan ada musuh yang mengganggu mereka sepanjang perjalanan menyelesaikan misi, mencabut "nyawa" (cita-cita) mereka. jika berjaya diragut musuh, maka mereka dikira terkorban syahid.

musuh berselerakan di luar kubu

4- musuh terdiri daripada AJK dan seorang pembelot dari setiap kumpulan.

************************************************************

maka bermulalah sebuah " peperangan".

kubu pertahanan yang tidak boleh dimasuki musuh

mulanya semuanya tenang sahaja, peserta dan musuh saling menjeling, berbalas senyuman. 
peserta tangkas dan bersungguh cuba menyelesaikan misi.
musuh hanya melihat dari jauh.

harmoni sahaja peserta dan musuh

tidak lama kemudian, keadaan semakin hangat. 
musuh semakin mengganas. 
rentapan demi rentapan "nyawa" dilakukan. 
kejar-mengejar berlaku.
pergelutan berlaku dengan dahsyatnya, 

pergelutan,
antara seorang yang ingin menjaga amanahnya, cita-citanya dan nyawanya, dengan seorang musuh yang hanya patuh titah perintah sang ketua.

kekuatannya luar biasa,
kerana mempertahankan cita-cita, nyawa dan amanahnya.
kerana yakinnya dia di jalan yang benar, dia tak pernah kenal erti putus asa.
walaupun dia seorang dikepung 4-5 orang musuh.
azamnya tidak pernah jatuh,

ukhti yang kelihatannya lemah-lembut penuh adab susila, 
rupanya tertanam dalam dirinya kekuatan dan ketangkasan yang tersembunyi.
dia lembut tidak pernah bermakna dia lemah.

wajahnya yang sentiasa dihiasi senyuman, 
bukan petanda dia mudah dipijak dan diperlekehkan.
awas itu!

***********************************************************

akhirnya,
tangisan demi tangisan kelihatan,
teresak-esak di sana sini.

dia tidak gentar luka pada anggota,
bukan itu punca tangisannya.

yang ditangisi adalah gagalnya dia menyempurnakan misi.
yang ditangisi adalah lemahnya dan kalahnya dia pada sang musuh.
yang ditangisi adalah apabila terkilannya dia bila sang arab membelot memberitahu tempat persembunyiannya pada musuh.
yang ditangisi adalah penghayatannya pada nasib saudaranya yang diperangi dan ditindas sesuka hati.

itu makna tangisannya.
bukan kesakitan yang lahir pada fizikalnya,
tapi keperitan yang terbit di benak hatinya.

***********************************************************

aku?
seorang musuh.
cuba menjadi musuh yang terbaik, tanpa simpati dan ehsan.

sepanjang menjadi musuh, dalam hatiku terngiang pesanan saudariku di Gaza,
"Kami kuat kerana kami tahu kami di atas kebenaran.Kami hanya mempertahankan nyawa, agama dan tanah air kami. mereka, (zionis israel), mereka pengecut dan ketakutan, kerana mereka tahu, perbuatan mereka salah. dan tiada bertapak pada asas yang kukuh."
walaupun akalku cuba merasionalkan keberadaanku berada di pihak musuh, namun hatiku sentiasa resah kerana meyakini kebenaran mereka. dan mengakui kehebatan mereka. Maka,

=) 
perlulah menjadi musuh yang terbaik, agar mereka lebih menghayati peperangan ini. kerana musuh sebenar tidak pernah belas kasihan pada kita. supaya mereka yakin, bahawa mereka berada di jalan yang benar walau sekejam mana musuh. 
bersembunyi bersama musuh-musuh yang lain, 
menanti perbincangan "Oh, I See" yang tiada penghujungnya.

*********************************************************

perasaan tidak tergambar,

bilamana mencabut nyawa anak usrah sendiri yang membawa kepada tangisannya.

bilamana dengan kejamnya meragut "nyawa" ukhti yang berhempas pulas mempertahankannya,

bilamana diserbu peserta lain ketika cuba "membunuh" seorang sahabat mereka,

bilamana melihat perbincangan "Oh I See" yang tidak membawa kepada sebarang tindakan.

bilamana kakiku "dilumpuhkan" lalu jatuh terduduk ketika mengejar seorang peserta,

bilamana meragut nyawa seorang ahli 2-3 tapak sebelum dia sampai di kubunya.

bilamana mempraktikkan segala ilmu perubatan dan luar perubatan dalam merangka strategi mencabut cita-cita mereka...

**********************************************************

setelah tamat waktu, akhirnya kami berkumpul untuk sama-sama berkongsi cerita de tepi pantai. Takkan dibiarkan permainan ini sia-sia kan?


perkongsian ibrah / pengalaman / pengajaran daripada permainan.

terima kasih akhawatku, atas pengalaman dan permainan emosi yang tidak ternilai harganya.

aku cinta kalian kerana Allah.

harapan dan cita-cita, yang memberi nyawa.

kenangan hasil terganas lebih.

info tambahan :-
bilamana di medan perang, sympathetic tinggi, sangat cemas,
 hormone Endorphin akan memuncak tinggi,
hormone endorphin ini merupakan "natural painkiller"
maka kita tidak akan merasa sakit.
(sebab tu ada tentera yang tak rasa sakit walaupun kakinya terpotong)

namun, selepas tamatnya "masa cemas",
mulalah kesakitan dan kelenguhan memuncak.

dalam hati, kita tengoklah malam nanti or pagi esok macam mana, siap sedia jela sakit-sakit badan.

Lastly,
APA CITA-CITA AWAK, 
YANG AKAN AWAK PERJUANGKAN WALAU BERGADAI NYAWA?


Wanita gaza, di mana jihadnya?

Intro :
Berbual dengan ust lokman dan makcik hayat sambil-sambil bicara berkaitan takaful sekembalinya mereka dari kelas syeikh yusri di masjid azhar.Segan dengan mereka, masih rajin talaqqi, walaupun sudah bukan pelajar uni.

Seminggu makcik hayat termimpi-mimpi dan terimbau-imbau tentang Palestine sekembalinya mereka dari gaza dalam trip sebelum ini. Macam bakal menghadapi keadaan yang sama aje nampaknya. T_T


Nota 2 | Wanita Gaza, di mana jihadnya?

Soalan kegemaran kami,
Bagaimana kamu melahirkan anak-anak yang berkobar dan bersungguh menjadi pejuang islam? (rata-rata mereka berumur 20-25 tahun, punyai anak lebih dari 1)

Si ibu syuhada' menjawab,
"tanamkan dalam diri mereka cintakan Allah, cinta Rasulullah s.a.w, cinta perjuangan, cinta masjid, cintakan alquran."

Seorang lagi wanita berkata pula,
"anak-anak kami, seperti fitrahnya kanak-kanak biasa. Mereka juga ketakutan. Sewaktu awal peperangan dahulu (furqan dan hijaratul sijjil), mereka sangat takut. Ramai yang sampai ada mimpi buruk, kencing malam. Mereka tidak berani ke tandas seorang diri tanpa teman.

Namun, kami ajar mereka supaya tidak takut selain dari Allah. Segala-galanya berlaku hanya atas keizinan Allah. Tentera al-qassam akan bantu pertahankan kita."

Kami kuatkan mereka, kami tenangkan mereka. Dan kemudiannya mereka tidak lagi takut."

Seorang ibu di ketika lain pula berkata,

" walaupun mulanya mereka sangat takut, tapi lama-lama mereka semakin yakin dan berani. Ketika perang berlangsung, mereka selamba keluar bermain di jalanan."

" mereka bijak. Mereka kenal bunyi peluru berpandu israel dan hamas. Peluru berpandu dari hamas, bagaikan muzik di telinga mereka. Mereka akan menjerit,

"PERGILAH!! BEDIL TEL AVIV!! ALLAH BERSAMA KAMU!!"

Seorang ibu lain bercerita,

"anakku ketakutan ketika di awal peperangan. Seringkali aku membelainya, menenangkannya , dan mengajarnya,

حسبى الله و نعم الوكيل"
"Cukuplah Allah sebaik-baik pelindung", dan

بسم الله الذى لا يضر مع اسمه شيء في الاءرض ولا في السماء وهو السميع العليم

"Dengan nama Allah, tiada satu kemudharatan pun dari atas muka bumi atau dari langit yang boleh menimpa melainkan dengan keizinannya, Dan Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui"

Kemudian dia semakin tenang.
Suatu hari, aku melihat di tv tentang kesyahidan syeikh ahmad ja'bari, lalu aku menangis.

Anak lelakiku berkata,

“Kenapa ibu menangis? Jangan menangis ibu ! Aku selalu melihat Syeikh Ahmad Yasin tersenyum dalam gambar-gambarnya, kerana dia sedang berada di syurga. Syeikh Ahmad Ja’bari kan pengikut Syeikh Ahmad Yasin? Pasti dia juga di syurga!”

Bila kami bertanya umur anaknya, kami terkejut.

Subhanallah, kata-kata pujukan itu lahir dari anak yang hanya berusia 5 tahun.!

-Kanak-kanak 4-5 tahun yang ceria menyambut kehadiran kami dengan nyanyian mereka-

To be cont....