the stages of love~

kubaca buku the 5 love languages karangan Gary Chapman.

kata dia, cinta ada 2 peringkat :

1- peringkat obsesi. ( obsessive stage of love )

ketika sedang obsesi, semuanya kelihatan indah. nasihat orang lain semua dipandang enteng.
hidupnya dalam dunia mereka sendirian. "honeymoon stage" kata orang. buah hatinya itulah yang paling sempurna. walau penuh cacat cela, terlihat baik semuanya.


pada kebiasaannya peringkat ini kekal selama 2 tahun. dan ramai pasangan berkahwin ketika masih diperingkat ini. Pada peringkat ini, membuktikan cinta tidak memerlukan usaha yang lebih. sehingga ada yang berkata, 

"why would you have to work on a marriage? 
If you have to work on it, 
doesn't that mean you probably shouldn't have gotten married in the 1st place?"

Namun , jika mereka tidak menyedari bahawa "euphoric stage" of love ini tidak kekal lama, perkahwinan itu mungkin menempah perceraian.

2- peringkat perjanjian / tanggungjawab ( the covenant stage) :

ketika sampai di peringkat ini, bukanlah bermakna mereka sudah tidak passionate atau punyai dorongan yang kuat untuk mencintai, tapi perasaan cinta dan kasih-sayang itu perlukan usaha lebih dan pembuktian yang lebih.

pada ketika ini, kedengaran semula semua nasihat-nasihat yang diterima sebelum ini. 
perbezaan antara keduanya yang sebelum ini kelihatan kecil dan boleh diatasi, mula nampak besar.



masing-masing mula fokus pada diri , dan meminta kehendaknya ditunaikan, hilang erti memberi.

jadi bagaimana?
peringkat ini, cinta itu sampai pada peringkat perlu MENCINTAI SECARA RELA DAN SEDAR. intentionally. bukan sekadar perasaan yang datang tiba-tiba. ia memerlukan ingatan, fikiran dan usaha. 


dan jika kedua-dua mereka saling mendalami peringkat ini, 
cinta itu akan berubah daripada cinta secara obsesi kepada cinta yang mendalam dan kukuh kedudukannya.
cinta peringkat ini yang membawa seorang tua berumur 50 tahun berkata tentang isterinya,

" i love her more deeply now than the day we married" 


bagaimana ingin berjaya melepasi peringkat ini with flying colours?

we need 2 things.

1-pengetahuan tentang lumrah cinta ( knowledge of the nature of love.)

2- the will to love (keinginan yang kuat untuk mencintai.)

dari pengetahuan tentang cinta itulah lahirnya 5 bahasa cinta. setiap orang ada bahasa utamanya. 

http://www.5lovelanguages.com/ (rujuk sini untuk lebih mendalami hal ini.

bukankah begitu ceritanya di mana-mana?

tidak lari juga dalam kehidupan seorang daie.

berapa ramai dari kalangan daie yang mulanya bersungguh, namun kecundang di permulaan.
sehingga berkali-kali kita diingatkan,


" dakwah itu mungkin bermula dengan semangat (hamasah), 
namun nak terus kekal tsabat (teguh), perlukan kefahaman. "

bagi saya konsepnya serupa.

pada mulanya begitu mudah untuk seseorang semangat berdakwah, dan bercerita tentang islam, sehingga terkadang sampai tahap luar alam.


sama seperti obsessive stage of love. tak perlu pun kakak naqibah atau murabbiyah paksa, kita dengan rela hati ingin buat semua benda.

namun tak lama kemudian, obsesi itu akan tamat tempohnya. dan jika tidak dijaga perasaan cinta itu, maka "bercerailah" orang itu dari jalan dakwah yang dipilihnya.

mulalah dia meragui jalan pilihannya selama ini. mahu lebih fokus pada diri. menyalahkan dakwah atas banyak benda. menuntut hak dari rakan seperjuangan malah dari jalan dakwah itu sendiri.

"takde siapa nak DF kita"

"tak naklah usrah dengan kakak tuh, tak ngam."

"bosanlah usrah..tak nak datang boleh tak?"

"itu leceh...ini leceh...itu penat...ini takde masa..."


dan akhirnya merasa dirinya di"zalimi", di"aniaya" , dan tidak diberikan "hak dan kasih sayang" secukupnya dalam dakwah.

sedangkan, untuk kekal jatuh cinta itu , perlukan 2 benda itu juga.

1- pengetahuan tentang islam dan dakwah itu sendiri.

2- keinginan yang kuat untuk terus bermujahadah di "jalan cintanya" itu.

ingatlah, semangat itu mungkin luntur satu hari nanti, jika tidak senantiasa digilap dengan KEFAHAMAN.

bukan saja-saja Imam As-Syahid Hassan Al-Banna meletakkan al-fahmu sebagai rukun bai'ah pertama.

tak siapa pernah cakap jalan dakwah ini senang.

namun hampir semua mengaku, dalam kesukaran dan kepahitannya, terselit banyak kemanisan.

mana tidaknya, orang yang tak pernah merasa pahitnya peria, takkan tahu betapa manisnya gula.




p/s: 
masa untuk Back For Good hampir tiba. masa yang sangat mendebarkan, dengan cerita-cerita yang didengar selama ini, usrah yang tenggelam timbul di kesibukan bekerja dan berkeluarga, senangnya untuk larut dalam hidup sendiri.

bilamana tarbiyah itu memberi nafas baru dalam hidup kita, risiko untuk kehilangannya akan sangat mendebarkan kita (sehingga terkadang defensive tahap luar dek akal). kerana kita sedar, tanpa hidayah Allah dan tarbiyah ini, mungkin sudah jauh kita hanyut dalam hidup penuh kelazatan dunia. 

maka, haruslah selesaikan kerja rumah fahamkan bahan tarbiyah, agar ada bekal untuk terus "bernafas" jika bersendirian.

Allah, teguhkan hati kami berpegang pada cara hidup berlandaskan ajaran-MU.

4 comments:

أمانينا said...
This comment has been removed by the author.
أمانينا said...

Kadang2 ak rasa, fatrah kita xde naqibah tu, mcm Allah dh preparekan kita utk survive BFG.. ( Hope so..) kita banyak fall down that time, mcm yg ko sebut kt atas..cenderung utk pentingkan diri..larut dengan kehidupan sendiri..

Tanak cerai ngn dakwah wehh.. Haihh

Allahumma, tsabbit qulubana ala deenik wa ala to'atik,

pipah said...

i'll make u read this post again bila akak rasa down bila BFG

Anisah Shamilah MS said...

@ amanina,
sangat betul...
aku pon harap setahun terumbang-ambing tuh banyak mengajar kita untuk mengejar Dakwah&Tarbiyah itu sendiri, bukan pinta dikejar.

huhu~ takmo2.. Allahumma ameen..

@ pipah,
u've to prepare for an answer if masa tuh akak jawab,

"dulu lain, sekarang lain..kau kerja dulu baru faham."

doakan akk pah.